0

Mengenal Lebih Dekat Dengan Terapi Wicara

Apa itu Terapi Wicara?

Terapi wicara adalah ilmu kedokteran yang menangani evaluasi, diagnosis, dan pengobatan gangguan penyebab ketidakmampuan bicara dan menelan. Terapi wicara memiliki lingkup yang luas. Terapis wicara menangani pasien dari berbagai usia dengan gangguan yang berbeda. Ada pula sub-spesialisasi yang khusus menangani anak. Terapi wicara bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup pasien. Dengan diberikannya layanan terapi wicara bisa pada anak-anak, kemampuan bicara merrka akan lebih baik. Selain itu, terapi wicara juga bermanfaat untuk keterampilan mengunyah anak dan juga bisa menambah nafsu makan anak. Intervensi sedini mungkin pada anak yang memiliki hambatan bicara sangat berpengaruh terhadap hasil yang didapatkan nantinya.

Siapa saja yang perlu mendapatkan layanan terapi wicara?

Terapi wicara dibutuhkan oleh pasien dengan masalah bahasa, komunikasi, dan menelan karena gangguan kesehatan, harus menjalani terapi wicara. Gangguan komunikasi merujuk pada ketidakmampuan seseorang dalam menerapkan dan memahami pembicaraan dan berbahasa sebagai cara bersosialisasi. Gangguan ini mencakup keterlambatan bicara, perubahan suara, tidak mampu memahami pembicaraan atau berbicara dengan baik.

Contoh-contoh gangguan bicara adalah:

  • Apraksia verbal pada anak
  • Gagap
  • Gangguan artikulasi atau bicara tidak jelas
  • Disartria atau gangguan artikulasi karena kerusakan saraf pusat
  • Gangguan otot orofasial
  • Kesulitan belajar, dalam membaca, mengeja, atau menulis
  • Mutisme
  • Afasia atau gangguan berbahasa
  • Gangguan irama bicara
  • Lisp atau tidak mampu melafalkan huruf dengan baik

Gangguan tersebut disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk:

  • Kelainan pertumbuhan, seperti celah bibir dan langit mulut
  • Gangguan pendengaran
  • Gangguan saraf
  • Cedera otak

Namun, dalam kasus tertentu, penyebab gangguan ini tidak diketahui sama sekali.

Terapi wicara sangat penting untuk gangguan yang menyebabkan disfagia atau kesulitan menelan, seperti:

  • Penyakit Parkinsonmultiple sclerosis
  • Distrofi otot
  • Lumpuh otak
  • Autisme
  • Gangguan pendengaran
  • Penyakit asam lambung
  • Esofagitis
  • Kanker
  • Stroke
  • Sindrom pasca-polio
  • Skleroderma
  • Cedera sumsum tulang

Dimana layanan terapi wicara dapat ditemukan?

Saat ini banyak tempat yang menyediakan layanan terapi wicara. Seperti di rumah sakit, klinik-klinik, pusat tumbuh kembang anak, ataupun layanan home visit seperti BHB (Bintang Hati Bunda). Seorang terapis wicara adalah seorang ahli di bidang wicara. Namun untuk kebutuhan ABK, masih bisa ditangani oleh terapis lainnya yang pada dasarnya mengetahui metode dan cara pembelajaran terapi wicara sendiri sesuai kebutuhan anak.
Kapan anak harus mendapatkan layanan ini?

Sebagai orang tua, kita sebaiknya mengetahui tahapan perkembangan anak setiap bulan atau tahunnya. Berikan stimulus disetiap aspek perkembangannya termasuk aspek komunikasi/ bicaranya agar perkembangan anak dapat berkembang sesuai usianya. Menurut dokter spesialis anak, batas toleran anak belum dapat bicara sedikitpun (babling, mengoceh) adalah 18 bulan. Jika sudah begitu, segeralah konsultasikan ke dokter. Memang perkembangan setiap anak berbeda-beda termasuk pada aspek bicaranya. Namun, tidak ada salahnya kita sebagai orang tua lebih cepat tanggap dengan perkembangan anak. Lebih cepat ditangani, maka akan lebih baik kan dari pada terlambat, kita tidak bisa mengulang waktu yang sudah dilewati. Waktu yang baik untuk penerapan terapi wicara (untuk ABK) adalah pada saat usia anak dibawah 3 tahun. Semakin cepat anak mendapatkan penanganan, semakin cepat perkembangan yang akan dirasakan. Ditambah lagi dengan intensitas terapi yang baik dan pengulangan materi dirumah. Pasti anak akan lebih cepat berkembang.

Untuk beberapa anak berkebutuhan khusus biasanya sebelum mendapatkan layanan terapi wicara, anak sebaiknya mendapatkan terapi perilaku terlebih dahulu/ berdampingan. Karena pada banyak kasus ABK apalagi anak autis, lebih baik mereka belajar kepatuhan dan kontak mata dulu sebelum melanjutkan ke program terapi wicara agar dapat belajar dengan efektif.

Untuk kasus orang dewasa, terapi diberikan setelah saran dari dokter (sesuai kebutuhan).

Apa saja yang dilakukan saat terapi wicara?



Komponen dan metode dalam terapi wicara, antara lain:

  • Fonasi
  • Resonansi
  • KelancaranIntonasi
  • Variasi pola titinada
  • Suara dan pernafasan

Komponen bahasan dan komunikasi yang terlibat adalah:

  • Fonologi
  • Manipulasi suara
  • MorfologiSintaksisTata bahasa
  • Semantik
  • Interpretasi atau penerjemahan tanda dan lambang komunikasi
  • Pragmatis

Program pengobatan/ pembelajaran terapi wicara berbeda-beda setiap pasiennya tergantung kebutuhan dan hambatan yang dialami.

Untuk anak usia sekolah, terapi dipadukan dengan layanan edukasi khusus, yang dikenal sebagai IEP (Individualized Education Program). Program ini untuk mendidik anak sesuai dengan tingkat dan fase yang dapat dipahami.

Beberapa teknik yang juga diterapkan adalah:

  • Bersiul, untuk meningkatkan penguasaan otot-otot mulut, tenggorokan, dan lidah
  • Mainan dan boneka tangan
  • Pemadu suara
  • Teknologi asistif
  • Permainan berbicara
  • Kartu bergambar

Referansi: https://www.google.co.id/amp/s/www.docdoc.com/id/info/specialty/terapis-wicara/amp

0

Mengenal lebih dekat dengan terapi okupasi

Apa itu terapi okupasi?
Terapi Okupasi adalah bentuk layanan kesehatan kepada masyarakat atau pasien yang mengalami gangguan fisik dan atau mental dengan menggunakan latihan/ aktivitas mengerjakan sasaran yang terseleksi (okupasi) untuk meningkatkan kemandirian individu pada area aktivitas kehidupan sehari-hari, produktivitas dan pemanfaatan waktu luang dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Tujuan utama dari Okupasi Terapi adalah memungkinkan individu untuk berperan serta dalam aktivitas keseharian. Seperti untuk anak berkebutuhan khusus yang pada umumnya memiliki kemampuan motorik halus yang perlu dilatih agar dapat mengerjakan berbagai aktifitas dengan mandiri seperti makan, minum, memakai dan melepas pakaian, memegang pensil dll.

Siapa saja yang harus mendapatkan layanan terapi okupasi?

Terapi okupasi sangat dibutuhkan untuk anak berkebutuhan khusus. Diperlukan perhatian khusus dan energi ekstra untuk mempelajari keterampilan dasar dalam perawatan diri (makan, mandi, dsb) atau keterampilan akademiknya. Contoh: menulis. Melakukan aktivitas menulis memerlukan keterampilan yang komplek, diantaranya: integrasi visual motorik (koordinasi mata dan tangannya), kognitif perceptual, perencanaan gerak, kekuatan otot, hubungan ruang dan jarak, dan masih banyak komponen lain yang dipelukan didalamnya. Disini peran terapi okupasi yaitu mempersiapkan dan melatih anak agar siap melakukan berbagai kegiatan sehari-harinya dengan mandiri.

Untuk kondisi dewasa, yang biasa ditangani okupasi Terapis diantaranya kondisi neurology dan ortopedi. Contohnya, stroke, frozen shoulder (bahu beku), TBI (Traumatic brain injury/cidera kepala), SCI (Spinal cord injury/paraplegia), kondisi luka bakar, osteoarthritis, remathoid arthritis, fraktur (patah tulang), amputasi, dan sebagainya. Dengan menggunakan Okupasi Terapi, dapat membantu proses penyembuhan seorang individu atau pasien agar mandiri dan tidak bergantung pada orang lain dalam melakukan aktivitas sehari-harinya.

Dimana layanan terapi okupasi bisa didapatkan?

Saat ini banyak tempat yang menyediakan layanan terapi perilaku. Seperti di rumah sakit, klinik-klinik, pusat tumbuh kembang anak, ataupun layanan home visit seperti BHB (Bintang Hati Bunda). Seorang terapis okupasi adalah seorang ahli di bidang okupasi. Namun untuk kebutuhan ABK, masih bisa ditangani oleh terapis lainnya yang pada dasarnya mengetahui metode dan cara pembelajaran terapi okupasi itu sendiri.

Kapan anak harus mendapatkan layanan ini?

Waktu yang tepat untuk penerapan terapi okupasi (untuk ABK) adalah pada saat usia anak dibawah 3 tahun. Semakin cepat anak mendapatkan penanganan, semakin cepat perkembangan yang akan dirasakan. Ditambah lagi dengan intensitas terapi yang baik dan pengulangan materi dirumah. Pasti anak akan lebih cepat berkembang.

Untuk kasus orang dewasa, terapi diberikan setelah saran dari dokter (sesuai kebutuhan).

Apa saja yang dilakukan selama terapi okupasi?

  • Untuk Anak Berkebutuhan Khusus
  1. Terapi khusus untuk mengembalikan fungsi fisik, meningkatkan ruang gerak sendi, kekuatan otot dan koordinasi gerakan. Misalkan dengan kegiatan menggunting, massage tangan, menyobek, meronce, pasang puzzle, menempel, menjepit kertas, meremas, mengenal halus dan kasar dll.
  2. Mengajarkan aktivitas kehidupan sehari-hari seperti makan, berpakaian, belajar menggunakan fasilitas umum (telpon, televisi, dan lain-lain), baik dengan maupun tanpa alat bantu, mandi yang bersih, dan lain-lain.
  3. Membantu pasien untuk menyesuaikan diri dengan pekerjaan rutin di rumahnya, dan memberi saran penyederhanaan (simplifikasi) ruangan maupun letak alat-alat kebutuhan sehari-hari.
  • Untuk orang dewasa
  1. Meningkatkan toleransi kerja, memelihara dan meningkatkan kemampuan yang masih ada.
  2. Menyediakan berbagai macam kegiatan untuk dijajaki oleh pasien sebagai langkah dalam pre-vocational training. Dari aktivitas ini akan dapat diketahui kemampuan mental dan fisik, kebiasaan kerja, sosialisasi, minat, potensi dan lain-lainnya dari si pasien dalam mengarahkannya ke pekerjaan yang tepat dalam latihan kerja.
  3. Membantu penderita untuk menerima kenyataan dan menggunakan waktu selama masa rawat dengan berguna.
  4. Mengarahkan minat dan hobi agar dapat digunakan setelah kembali ke keluarga.

Materi yang didapatkan setiap anak/ orang dewasa berbeda-beda sesuai kemampuan dan kebutuhan yang dilihat dari hasil asesmen pada awal terapi atau hasil rujukan dokter.

Semoga bermanfaat. 

0

Mengenal lebih dekat dengan terapi perilaku

Apa itu terapi perilaku?
Terapi perilaku adalah suatu pendekatan atau intervensi kepada seseorang untuk merubah atau menghilangkan perilaku negatif menjadi perilaku yang sewajarnya dan tidak membahayakan dirinya sendiri ataupun orang lagi. Melalui terapi perilaku, anak akan belajar banyak konsep dan salah satunya adalah konsep sebab akibat. Adapun tujuan terapi perilaku ini adalah supaya terciptanya perilaku baru yang lebih baik dari sebelumnya, anak bisa melakukan kegiatan sehari-hari dengan mandiri tidak bergantung pasa orang lain dan anak dapat bersosialisasi dengan teman-teman dan lingkungannya.

Siapa saja yang harus mendapatkan layanan terapi perilaku?

Terkadang kita merasa aneh dan was was mendengar kata terapi. Tak sedikit juga orang tua yang beranggapan bahwa terapi (khususnya terapi perilaku) adalah penanganan untuk anak dengan gangguan yang serius. Padahal terapi dapat diberikan bukan hanya kepada anak dengan gangguan serius saja. Anak yang suka marah-marah (emosi), anak yang terlalu pasif, anak yang sulit konsentrasi belajar, anak yang sulit di atur bahkan anak yang baru mempunyai adik (cemburu) yang selalu bertingkahpun bisa mendapatkan layanan terapi ini (pembentukan karakter).

Untuk anak yang sudah terlihat memiliki hambatan perkembangan dari segi sosial, bicara dan tingkah lakunya seperti autisme, speech delay, down syndrom, celebral palsy, disleksia dll baiknya segera diberikan layanan ini (sesuai kebutuhan). Biasanya untuk anak speech delay, sebelum mengikuti terapi wicara sebaiknya diberikan layanan terapi perilaku terlebih dahulu (atau berdampingan) karena tidak sedikit anak dengan keterlambatan bicara pasti memiliki hambatan sosial juga yang perlu diarahkan.

Dimana layanan terapi perilaku bisa didapatkan?

Saat ini banyak tempat yang menyediakan layanan terapi perilaku. Seperti di rumah sakit, klinik-klinik, pusat tumbuh kembang anak, ataupun layanan home visit seperti BHB (Bintang Hati Bunda). Namun sayang, setau saya layanan terapi ini belum banyak ditemukan di SLB- SLB Bandung. Hanya beberapa SLB yang menyediakan layanan ini.

Kapan anak harus mendapatkan layanan ini?

Waktu yang tepat untuk penerapan terapi perilaku (untuk ABK) adalah pada saat usia anak dibawah 3 tahun. Semakin cepat anak mendapatkan penanganan, semakin cepat perkembangan yang akan dirasakan. Ditambah lagi dengan intensitas terapi yang baik dan pengulangan materi dirumah. Pasti anak akan lebih cepat berkembang.

Terapi perilaku sebaiknya diberikan pada awal penanganan pada anak berkebutuhan khusus sebelum dilakukannya terapi lainnya dengan tujuan agar anak lebih paham dan mengerti instruksi dan sudah bisa duduk diam apalagi untuk anak autism dan hyperaktif. Layanan terapi perilaku lebih didahulukan sebelum terapi wicara.

Jika untuk anak dengan gangguan atau hambatan perkembangan lainnya seperti kesulitan mengontrol emosi, sulit konsentrasi juga anak yang tidak bisa diatur/ tidak disiplin maka sebaiknya, setelah dirasakan tingkah lakunya mengganggu aspek perkembangan lainnya maka segeralah diberi tindakan terapi perilaku.

Apa saja yang dilakukan anak selama terapi perilaku?

Selama terapi perilaku, kunci pertama yang diajarkan adalah pembentukan kontak mata dan kepatuhan. Ini berlaku untuk semua anak sesuai kekampuannya. Terlebih untuk anak autis yang memang sulit melakukan kontak mata dan kepatuhan. 

Kontak mata saat dipanggil, kontak mata saag instruksi juga kontak mata saat dipanggil dari jauh. Kepatuhan saat menjalankan instruksi ataupun materi yang diberikanpun butuh pembiasaan. Dari mulai instruksi yang sederhana seperti duduk dan berdiri.

Metode ABA adalah metode yang banyak dipakai untuk penanganan melalui terapi perilaku. Metode ini terukur dan terstruktur dengan baik. Adapun kurikulum didalamnya meliputi:

  1. Kemampuan kontak mata dan kepatuhan
  2. Kemampuan menirukan (gerakan)
  3. Kemampuan bahasa reseptif
  4. Kemampuan bahasa ekspresif
  5. Kemampuan pra akademik
  6. Kemampuan akademik dan
  7. Kemampuan bina diri

Semua materi yang diberikan sudah terstruktur dari mulai kegiatan yang mudah hingga yang sulit dan dapat di ukur karena selalu ada catatan hasil perkembangan setiap harinya, juga evaluasi setiap tiga bulan.

Materi yang didapatkan setiap anak berbeda-beda sesuai kemampuan dan kebutuhan anak yang dilihat dari hasil asesmen pada awal terapi.
Semoga bermanfaat bunda.*

0

Tutorial Massage Dan Oromotor Untuk Merangsang Kemampuan Bicara Anak

Kemampuan bicara anak pada umumnya mulai berkembang pada usia 8 bulan. Pada masa ini, orang tua seharusnya sudah mulai menstimulasi kemampuan bicara anak dengan berbagai cara seperti mengajak ngobrol, membacakan cerita, bernyanyi dan bila perlu berikan pijatan halus dan sederhana di area mulut anak agar otot bagian sekitar mulut tidak kaku. Pada dasarnya, perkembangan anak akan berjalan sendiri seiring dengan pertumbuhan umurnya. Namun ada beberapa anak yang memang membutuhkan stimulus dan perhatian lebih untuk dapat berkembang baik. Biasanya orang tua mulai khawatir jika anak usia 2 tahun tetapi belum dapat berbicara atau hanya dapat mengeluarkan satu atau dua kata. Pada zaman sekarang yang serba canggih, kita dapat mencari informasi dengan mudah melalui internet, dan orang tuapun lebih cepat tanggap terhadap hal seperti ini. Maka dari itu sudah mulai banyak anak dengan usia 2 – 3 tahun yang belum bisa bicara kini mendapatkan layanan yang tepat.

Banyak hal yang dapat menyebabkan anak terlambat bicara seperti:

  • Mengalami hambatan pendengaran

Bila anak mengalami kesulitan dalam pendengaran, secara otomatis menyebabkan anak kesulitan meniru, memahami, dan menggunakan bahasa. Masalah pendengaran pada anak biasanya disebabkan adanya infeksi telinga.

  • Anak terlalu sering melihat handphone atau televisi (penonton pasif)

Dari beberapa kasus yang saya temui, ini menjadi penyebab yang paling banyak membuat anak menjadi terlambat bicara. Anak asik menikmati gambar dan mendengarkan suaranya saja. ditambah lagi dengan kurangnya bimbingan/ arahan orang tua saat menonton televisi atau memainkan handphone. Bukan berarti anak jangan nonton tv lho ya bun, menonton tv atau bermain handphone termasuk hiburan dan pembelajaran juga untuk anak, tetapi tetap harus didampingi orang tua seperti diberikan instruksi menirukan suara yang ada di tv dan membahas gambar yang muncul di tv. Harus diingat juga bunda, menonton tv dan main handphone jangan terlalu lama. Berinteraksi dan bermain dengan bunda.

  • Kurangnya stimulus dari lingkungan

Pada anak usia dibawah 5 tahun adalah masa keemasan anak. Dimana anak akan cepat menyerap dan menerima pembelajaran. Maka dari itu orang tua harus memberikan stimulasi kepada anak dengan kegiatan yang sesuai dengan usianya dari mulai kemampuan motorik, bicara, indra ataupun kognitif.

  • Faktor keturunan

Keterlambatan bicara juga bisa dipengaruhi oleh faktor keturunan. Meski belum ada penelitian yang bisa membuktikan kebenarannya, tapi biasanya anak yang terlambat bicara ternyata memiliki riwayat keluarga yang mengalami gangguan yang sama.

  • Dimanjakan yang berlebihan

Dalam hal ini biasanya anak selalu mendapatkan apa yang diinginkan tanpa harus mengutarakan dan menyampaikannya kepada orang lain. Dengan itu anak akan menjadi malas bicara dan pastinya lebih manja. Ingat bunda, kita harus MENGASIHI anak dengan memberikan apa yang mereka butuhkan bukan MENGASIHANINYA dengan melayani dan memverikan apa yang dia mau.

Cara menangani anak terlambat bicara

Batas toleran anak belum dapat bicara satu katapun yaitu 18 bulan. Jika pada umur itu anak belum mengoceh ataupun babbling, maka segeralah bawa ke dokter. 

Untuk anak yang mengalami keterlambatan bicara dengan penyebab adanya gangguan pendengaran, maka konsultasikan terlebih dahulu pada dokter dan jika perlu, pakaikanlah alat bantu mendengar agar anak dapat berinterasi. Anak dengan gangguan pendengaran pasti memiliki gangguan bicara juga. Maka dari itu, jika anak sudah memakai alat bantu dengar, berikan layanan speech therapy untuk anak agar anak dapat berbicara dengan jelas.

Banyak cara yang dapat dilakukan untuk manangani anak dengan terlambat bicara. Penanganan sedini mungkin sangat berpengaruh terhadap keberhasilan dan perkembangan anak kedepannya. Sebelum pergi ke dokter untuk konsultasi, maka ada baiknya bunda coba berikan stimulus terlebih dahulu pada anak untuk merangsang kemampuan bicaranya yaitu dengan cara memberikan pijatan/ massage oromotor.

Berikut saya bagikan tutorial massage

Siapkan baby oil ya bunda, supaya licin nanti pas massage. Kondisikan anak berbaring. Kalau anaknya banyak gerak, boleh posisi bunda di belakang anak. Ciptakan suasana yang nyaman. Bila perlu supaya anak anteng, kasih mainan dulu biar dia gak sadar lagi di massage *trikjituaku.

Oke kita mulai tutorialnya. 

*pijat bersamaan tangan kanan dan kiri ya bun

  1. Pijat pipi anak memutar ke arah atas 5-7 kali. 
  2. Tarik bagian bawah hidung ke arah bawah tulang pipi sampai bawah telinga 3-5 kali. 
  3. Tarik bagian atas bibir ke arah samping bawah. Tarik bagian bawah bibir bawah ke arah pipi 3-5 kali. 
  4. Pijat/ tekan titik warna putih, merah, biru, kuning dan hitam selama 3 kali putaran bersamaan kanan dan kiri (warna yang sama). 
  5. Pijat memutar dengan jari telunjuk mulai dari kanan titik warna putih, merah, biru, dan seterusnya sampai ketemu titik putih lagi. lakukan 3 kali putaran. 
  6. Pijat memutar bagian pangkal rahang atas/ bawah telinga dan bagian pelipis 3 kali (bagian yang bergerak saat membuka mulut). Yang bagian bawahnya bukan pipi ya bun. tapi bawah telinga. 
  7. Pijat/ tekan bagian titik dari mulai bawah telinga, sampai ke bawah dagu bersamaan kanan dan kiri 3 kali. 

Tutorial oromotor

Oromotor atau oral motor didefinisikan sebagai sistem gerak otot yang mencakup area rongga mulut (oral cavity) termasuk rahang, gigi, lidah, langit-langit, bibir dan pipi. Kematangan oral motor umumnya terjadi pada usia 4-6 bulan, dan dilanjutkan dengan pemberian stimulasi untuk mengembangkannya. Alat yang dipakai untuk oromotor adalah toothbrush.

Jenis toothbrush:


1. Silicone finger toothbrush

Kalau saya pribadi lebih nyaman pake ini buat pijat anak. Soalnya tekanannya bisa kita rasakan langsung jadi bisa kita kontrol tekanannya. Cuman susahnya sih pas pijat bagian lidah dan langit-langit, kadang suka kena gigit anak 😂.

2. Training toothbrush set

Nah kalau pakai yang ini, enaknya kita bisa lebih leluasa menjangkau bagian dalam mulut anak tanpa takut kena gigit. Cuman gak enaknya saya suka takut pijatnya kekencengan.

Training Toothbrush Set dapat digunakan untuk semua tahap pertumbuhan gigi. Tahap 1 (pegangan putih) memiliki pelindung keamanan untuk latihan menggunakan sikat gigi di dalam mulut. Tahap 2 (pegangan hijau) memiliki bulu sikat yang lembut untuk gusi bayi. Terakhir adalah Tahap 3 (pegangan kuning) sesudah semua gigi susu tumbuh. Ujung bulu sikatnya yang bulat lembut dan halus terhadap gusi bayi.

Cara oromotor menggunakan toothbrush:

  1. Tekan bagian bibir atas 3-5 detik kemudian bibir bawah 3-5 detik 3 kali bergantian (posisi telunjuk memanjang/menyamping).
  2. Pijat bagian pipi dalam sampai menggelembung. Pijatlah hingga pipi anak tidak terasa kaku. Lakukan dari pipi kanan – pipi kiri bergantian 3 kali.
  3. Pijat memutar bagian gusi dari atas, masuk ke gusi ujung atas, gusi bawah kanan – kiri sampai kembali bertemu ke titik awal pijat. Lakukan 3 kali putaran.
  4. Pijat bagian langit-langit dari arah depan (dekat gigi) sampai bagian tengah langit-langit (3 titik) 3 kali.
  5. Pijat bagian lidah, dan sikat lidah ke arah depan.

Dengan sering melakukan massage wajah dan otomotor kepada anak, apalagi anak dengan keterlambatan bicara, akan membantu melemaskan otot wajah yang kaku, dapat meningkatkan keterampilan makan/ mengunyah, menambah nafsu makan, dan yang pasti meningkatkan perkembangan bicara anak.

Massage dan oromotor ini bermanfaat bukan hanya untuk anak yang terlambat bicara aja ya bun. Untuk bayi diatas 6 bulan juga bisa agar merangsang kemampuan bicaranya, agar lahap makan, melatih anak untuk mengunyah juga mengurangi intensitas “ences” anak saat anak akan tumbuh gigi. Saya juga suka praktekin massage dan oromotor ini untuk anak saya dan alhamdulillah sekarang berisik mulu ngoceh ngoceh 😀. Semoga bermanfaat dan selamat mencoba bunda.

0

Cara Mengajarkan Toilet Training Pada Anak

Umumnya balita bisa diajak toilet training setelah otot-ototnya mulai dapat mengontrol kandung kemih pada usia di atas 18 bulan. juga ditandai dengan kesiapan emosi, fisik dan psikologis di usia sekitar 2-3 tahun. Tanda-tandanya antara lain, dapat duduk tegak, dapat membuka-memakai celana, bisa memahami intruksi sederhana dan sudah bisa mengatakan keinginannya.
Persiapan yang dibutuhkan:

  • Diapers (untuk tahapan pertama)
  • Trainingpant (supaya saat terjadi kebocoran tidak jatuh ke lantai)
  • Kursi untuk duduk anak (posisikan dekat pintu kamar mandi)
  • Lap pel
  • Minyak telon (biar gak masuk angin)
  • Timer

Tahapan pertama:

Anak masih menggunakan diapers ya bunda. 

  • Beri waktu satu jam setelah anak mandi, ajak anak ke kamar mandi (posisi pipis), tunggu sekitar 2-3 menit sampai anak benar-benar pipis. Jika anak tidak pipis, pakaikan kembali diapers dan tambahkan waktu 5-10 menit, ajak lagi anak ke kamar mandi sambil perkenalkan “ini namanya pipis, dede mau pipis/ dede sedang pipis”. 
  • Jika anak berhasil pipis di kamar mandi, berikan reward dan lihat reaksi anak.
  • Setelah tau berapa menit jarak anak pipis, lakukan pada jam berikutnya.

Tahapan kedua:

Pada tahapan ini, anak sudah mulai pakai trainingpant ya bun. Trainingpant ini bisa menampung air kencing 1x agak tidak jatuh ke lantai dan anak akan merasa risih karena merasakan basah.

  • Seperti tahapan pertama, ajak anak ke kamar mandi 1 – 1,5 jam sekali untuk pipis.
  • Jika anak banyak minum, kurangi beberapa menit jarak pipisnya karena akan lebih sering pipis.
  • 5 menit sebelum jadwal ke kamar mandi, posisikan anak duduk di kursi dekat kamar mandi. Setelah waktunya, barulah ajak anak ke kamar mandi untuk pipis. 
  • Berikan penjelasan tentang kegiatan “pipis”.
  • Lakukan pada jam berikutnya. Jika terjadi kebocoran, ajari anak untuk pelepas celananya sendiri dan pakaikan kembali trainingpant yang lainnya.

Tahapan ketiga:

Sama seperti tahapan yang kedua.

  • Posisikan anak duduk dikursi 5 menit sebelum jadwal pipis dan tunggu sampai anak masuk sendiri ke kamar mandi. Jika masih belum merespon sendiri pada saat waktunya pipis, ajaklah kembali ke kamar mandi (dibantu).
  • Berikan penjelasan kegiatan “pipis”
  • Lakukan pada jam berikutnya. Jika terjadi kebocoran, ajari anak untuk pelepas celananya sendiri dan pakaikan kembali trainingpant yang lainnya.

Selama tahapan 1-3, untuk malam hari masih menggunakan diapers ya bun, atau kalau tidak, boleh menggunakan alas agar pipis anak tidak kena sprai.

Biasakan pipis sebelum tidur.

Ketika bepergian, disarankan pakai diapers dulu. Ajaklah anak pipis saat akan berangkat dan sampai di tempat tujuan.

Nah, kalau untuk BAB caranya hampir sama bunda. Bedanya hanya pada jarak waktunya saja. Pada umumnya jadwal BAB akan selalu/ hampir sama pada setiap harinya kecuali ada gangguan pencernaan. Maka kita akan lebih mudah mengajarinya. Jika sudah mendekati waktunya anak BAB, ajaklah ke kamar mandi dan posisikan anak untuk BAB. Tunggu kurang lebih 5-7 menit sambil beri penjelasanengenai BAB. Ciptakan suasana yang menyenangkan agat anak tidak bosan. Setelah anak berhasil BAB di closet, berikan reward yang menyenangkan ya bun. Jika belum bisa, kembali keluar dan tambahkan beberapa menit baru ajak kembali ke kamar mandi.

Toilet training ini membutuhkan banyak kesabaran lho bunda. Bukan hanya anak saja yang mengalami penyesuaian. Bunda juga pastinya butuh penyesuaian mesti bolak balik kamar mandi padahal biasanya santai-santai saja karena anak pakai diapers 😅 (betul apa betul bunda). Sabar ya bunda, namanya juga anak lagi belajar. Biasanya toilet training ini goal dalam 1 sampai 8 minggu, tergantung kemampuan anak mengerti konsepnya (untuk anak normal). Berbeda dengan anak berkebutuhan khusus yang kebanyakan membutuhkan waktu lumayan lama.

Kerjasama semua pihak yang ikut mengurusi anak juga penting bun. Komunikasikan program toilet training ini dengan pengasuh, nenek-kakek dan suami. Oia bunda, bila perlu berikan minyak telon agar anak tidak masuk angin karena kena air terus (masih penyesuaian). Siapkan sabar juga yang banyak ya bun 😄. 

Semoga bermanfaat dan selamat mencoba.

0

Kebiasaan nakal ini adalah sebuah fase

image

Jika Anda sedang membesarkan anak balita, mungkin akrab dengan kata-kata, “Oh, itu mungkin hanya sebuah fase,” ketika Si Kecil berulah.Tapi benarkah itu?

Berikut adalah 8 kebiasaan balita yang sekedar fase masa pertumbuhan, seperti dilansir dari Parentdish.com.

Terbangun di malam hari

Saat baru lahir, sudah menjadi fase bayi untuk menangis di tengah malam. Jangan khawatir, ini akan menjadi kenangan yang meredup seiring bertambahnya usia Si Buah Hati. Tunggu saja hingga beberapa bulan berikutnya, kebiasaan ini akan memudar seiring perasaan aman yang didapat dari orangtuanya.

Beberapa anak yang belum genap berusia 2 tahun juga mengalami regresi tidur atau kerap terbangun di tengah malam. Jangan terlalu mengambil hati, cukup tenangkan dan beri pengertian untuk tidur kembali karena Anda akan selalu mengawasinya kendati tak selalu bersamanya di tempat tidur. Saat kecerdasan anak sudah mulai semakin berkembang, anak akan memahaminya. Memang, akan sulit pada awal mengenalkan konsep tidur di kamar sendiri, namun lama kelamaan ini akan hilang. Biarkan anak berangkat tidur dengan lampu menyala pada tahap-tahap awal. Namun setelah anak pulas, matikan lampu atau pasang lampu tidur.

Bencana popok

Pada usia-usia awal bayi, Anda mungkin beberapa kali mengalami popok yang belepotan kotoran atau becek karena terlalu penuh. Atau lebih parah lagi, bayi Anda buang kotoran saat sudah diganti popok atau saat dibuka popoknya. Alhasil, Anda kerepotan mencari popok pengganti untuk membereskannya.

Tenang saja, hal ini akan menghilang seiring transisi  yang dialami bayi mulai teradaptasi. Biasanya kebiasaan ini berkurang di saat bayi sudah mulai disapih, sudah berhenti minum ASI dan diganti susu formula, memahami rutinitas ganti popok, maupun nyaman dengan pencernaannya. Ini akan hilang seiring dengan proses tumbuh kembang bayi.

Tak mau mandi

Anak-anak terutama balita kerap berganti mood saat di kamar mandi. Semenit mereka asyik bermain bebek karet, tak diduga menit berikutnya mereka tak mau sama sekali di kamar mandi. Dan, keesokannya juga tak mau sama sekali masuk kamar mandi.  Tak ada bukti konklusif yang menjelaskan mengapa banyak balita tiba-tiba takut ke kamar mandi. Dan kebanyakan, hal ini sembuh dengan sendirinya.

Untuk membantu anak Anda melalui transisi ini, tetap lakukan rutinitas mandi mereka kendati mungkin mereka mandi di sebelah kamar mandi tetap menggunakan air dan handuk kecil. Sampai Anda dapat membujuk mereka kembali secara bertahap. Atau, Anda bisa selalu membujuk mereka dengan mainan mandi baru!

Ketakutan Tiba-tiba

Serupa dengan ketakutan ke kamar mandi, jangan heran jika sebelumnya jagoan kecil pemberani Anda yang  sebelumnya tak takut main perosotan dan ayunan, tiba-tiba menjadi penakut untuk pergi ke taman bermain. Bisa jadi ini karena Si Kecil baru saja sadar akan bahaya dan rasa sakit yang dialaminya atau dilihatnya ketika berada di taman bermain. Namun lama kelamaan, rasa takut ini akan berkurang dan menghilang seiring kesadaran anak jika ada pengalaman luar biasa menyenangkan yang lebih berharga dari ketakutan itu sendiri.

Teruslah membujuknya ke taman bermain dengan lembut. Jika anak gusar untuk bermain ayunan, ajaklah duduk di ayunan bersama-sama. Lama kelamaan anak akan tertarik mencobanya kembali. Pendekatan lembut Anda akan membantu anak membangun kepercayaan dirinya kembali.

Favoritkan Ayah atau Ibu

Saat anak balita Anda menunjukkan perhatian dan kasih sayang yang lebih besar kepada pasangan (atau cenderung memfavoritkan salah satu orangtuanya), memang terasa menyakitkan. Jangan gusar, kebiasaan memfavoritkan salah satu orangtua ini akan berganti-ganti seiring waktu. Jadi, nikmati saja waktu yang dimiliki dan akan tiba saatnya Anda menjadi favoritnya.

Berteriak-teriak

Balita suka berteriak atau menjerit. Baik itu merupakan eksperimen pita suara atau menemukan cara baru untuk mendapatkan perhatian orangtua, tentunya sangat menguji kesabaran Anda bukan?

Jika kecenderungan pada cara anak untuk mencoba kemampuan pita suara, ajaklah anak mencoba gaya lain seperti berbisik atau bersuara rendah. Namun jika anak kerap melakukannya untuk mendapat perhatian, tegaskan jika apa yang dilakukannya tak akan berhasil.

Memukul dan menggigit

Jangan kaget jika mendadak Anda dilapori pihak Pre-School jika balita Anda  telah memukul atau menggigit anak lain. Tenang, ini bukan  refleksi Anda sebagai orangtua atau anak  sebagai pribadi. Kemampuan komunikasi yang terbatas untuk mengekspresikan keinginan melalui kosa kata ditambah kontrol  diri yang masih minimal merupakan penyebab balita menyerang teman bermainnya.

Pastikan anak memahami bahwa ini bukan perilaku yang dapat diterima. Dan, cobalah tetap tenang sehingga Anda memberikan contoh atau teladan yang dapat diterimanya.

Memasukkan jari ke tenggorokan

Percaya atau tidak, anak-anak suka memasukkan jari mereka ke tenggorokan tanpa sebab. Bahkan hal ini kerap dilakukan hingga  mereka muntah. Kendati ini bukan sifat balita normal,  fase ini merupakan tahap dimana balita mulai memahami gagasan sebab dan akibat. Anak-anak memulai eksplorasi dari  tubuh mereka sendiri dengan melakukan sedikit trik yang menurut mereka menyenangkan.

Dan setelah mereka menyadari jika apa yang dilakukan  membuat Anda pusing tujuh keliling, mereka tak segan mengulang cara yang sama untuk perhatian orangtuanya. Cara terbaik menghindari anak mengulang memasukkan jari ke tenggorokan adalah jaga reaksi Anda tetap stabil.

Laili Damayanti #TabloidNova

0

Kapan anak saya bisa bicara ya bu?

image

Itulah pertanyaan yang sering terlontar dari orang tua murid kepada saya juga kepada terapis lainnya.

Sebenarnya semua tergantung kepada kita. Kita yang dapat mengevaluasi sendiri. Apakah kita sudah melakukan yang terbaik atau kita merasa lelah padahal baru melakukan sedikit usaha. Bisa dilihat juga dari materi atau layanan yang diberikan. Apakah sesuai atau tidak dengan anak anda.
Anak yang dapat berkomunikasi dengan baik adalah dambaan setiap orang tua. Melihat tumbuh kembang anak yang baik adalah kebahagiaan yang tak tertandingi dari apapun. Maka memang wajar jika orang tua sangat berharap anaknya yang belum dapat berbicara dapat segera berbicara.

Berdasarkan kondisi tersebut di atas banyak orangtua anak autis sangat khawatir dengan perkembangan kemampuan komunikasi anaknya. Karena itu, mereka berusaha untuk mengembangkan kemampuan komunikasi dengan melatih anak untuk berbicara. Padahal melatih berbicara saja belum tentu tepat, apalagi pada anak autis yang memang nonverbal. Mereka dapat berkomunikasi melalui gerakan tubuh ataupun bahasa isyarat. Tidak sedikit juga anak autis atau anak berkebutuhan khusus lainnya merasa terpaksa dan merasa gagal saat mereka diharuskan belajar berkomunikasi verbal. Terkadang kegagalan ini menjadi salah satu penyebab tantrum pada anak autis dan abk lainnya.

Kemampuan dalam berbahasa dapat dilihat dari sejauhmana seseorang dapat memahami apa yang orang lain maksud dan menyampaikan apa yang diinginkan. Menurut Alloy (2005) dalam Yuwono (2012:63) “Aspek bahasa dapat dibagi dua yaitu Receptive Language (bahasa reseptif) dan Expresive Language (bahasa ekspresif)”. Bahasa reseftif adalah kemampuan pikiran manusia untuk memahami apa yang diucapkan orang lain. Sedangkan bahasa ekspresif adalah kemampuan untuk mengungkapkan atau mengkomunikasikan pikiran dan keinginan.

Pada tahapan bahasa reseptif, anak mampu menjalankan perintah sederhana, mampu menirukan beberapa gerakan dan mengenal banyak nama nama benda, ekspresi, kata kerja, anggota keluarga dll. Jangan lelah untuk terus memperkenalkan banyak hal kepada anak. Walaupun anak belum dapat menirukan atau menyebutkan nama benda yang dimaksud, namun pada tahapan ini anak menyerap banyak stimulus yang diberikan. Perkenalkan kepada anak benda benda disekitar yang dekat daan yang disukainya. Itu akan lebih mempermudah anak mengingat.
Jika anak sudah pada tahapan ini, orang tua tidak perlu khawatir. Berarti tidak lama lagi anak akan mampu berbicara walau mungkin tidak langsung mengeluarkan banyak kata atau kalimat. Setidaknya anak memahami apa yang diperintahkan atau apa yang dimaksud oleh orang disekitarnya.

Pada tahapan selanjutnya yaitu bahasa ekspresif. Pada tahapan ini anak sudah mulai mengeluarkan beberapa kata walau dengan pelafalan yang belum tepat. Mungkin pada beberapa kata yang mudah dan sering diucapkan anak dapat menyebutkannya dengan baik. Teruslah melatih dan memberi rangsangan agar anak dapat menirukan beberapa suku kata, kata bahkan kalimat. Jangan lupa memberikah reward setiap anak melakukan kegitan yang benar untuk terus memotivasinya.
Pada tahapan ini juga anak mulai dapat mengungkapkan apa yang diinginkannya melalui beberapa kata yang mewakili keinginannya. Anak juga mulai memanggil anggota keluarga seperti mama, papa, dan lain lain.

Terapi wicara adalah terapi yang baik diberikan kepada anak dengan kesulitan bicara. Jangan lupa juga selalu melakukan komunikasi dengan terapisnya dan mengulang dirumah materi yang telah diajarkan agar perkembangan anak lebih cepat.
Namun jika kendala anak bukan hanya pada bicaranya saja, misalnya anak belum dapat bersosialisasi dengan lingkungan, belum mengerti perintah sederhana, belum bisa berkonsentrasi dengan baik dan gangguan perkembangan lainnya yang tidak sesuai dengan usianya maka sebaiknya berikan pula layanan terapi perilaku kepada anak. Terapi perilaku bukan hanya untuk anak autis saja. Anak dengan gangguan perkembangan lainpun alangkah baiknya diberikan layanan ini. Namun sayangnya kebanyakan orang tua hanya mengejar kamampuan bicaranya anak saja tanpa melihat bahwa anak tersebut membutuhkan layanan lain untuk perkembanganya.

Perlu diketahui juga bahwa keberhasilan semua pembelajaran ataupun terapi bergantung pada beberapa hal dibawah ini:

1. Intensitas terapi
2. Berat ringannya gangguan yang dialami
3. Pengulangan materi dirumah
4. Usia awal terapi

Maka deteksi dini pada anak berkebutuhan khusus sangatlah penting agar anak dapat segera mendapatkan layanan yang tepat.

Tetap berusaha dan yakinlah tak ada usaha yang tak membuahkan hasil.
Tetap berdoa, lakukan yang terbaik dan jangan menyerah. Semangat kita adalah dorongan anak untuk terus berkembang dengan baik.
Semoga kita semua selalu diberi kesabaran dan semangat yang luar biasa untuk selalu mendukung dan membimbing mereka. Makhluk Tuhan yang paling special 😘😘